Minggu, 21 September 2014
SKH Cenderawasih Pos - Bagian iklan dan Pemasaran 0967-537655 - email Iklan - Iklancepos@yahoo.com - email redaksi - redaksi@cenderawasihpos.com - cepos_jpr@yahoo.com
 
   
Rabu, 15 Februari 2012 , 08:22:00

SORONG - Setelah sempat menolak memenuhi panggilan penyidik Polres Sorong Kota, Ketua Dewan Adat Papua (DAP) Sorong, Apolos Sewa  akhirnya memenuhi panggilan kedua penyidik Polres Sorong Kota.
 Didampingi Yohanis Goram Gaman dan Amandus Mirino serta beberapa warga Papua lainnya, Apolos menjalani pemeriksaan  terkait dengan kegiatan 1 Desember  lalu. Ia datang ke Mapolres Sorong Kota sekitar pukul 10.00 WIT dan langsung masuk ke ruang penyidik.
  Apolos diperiksa hingga pukul 15.00 WIT atau sekitar 5 jam. Sesekali ia keluar ruangan untuk duduk di kursi depan penyidik. Ketiganya juga menjalani pemeriksaan di  penyidik Polres  Sorong Kota, untuk memberikan keterangan terkait dengan adanya dugaan makar sebagaimana  disampaikan oleh Kapolres Sorong  Kota setelah diamankannya beberapa spanduk dan bendera Bintang Kejora saat kegiatan di Aula Maranatha saat itu.
 Usai menjalani pemeriksaan penyidik, Apolos Sewa,SH yang ditemui wartawan di halaman Mapolres mengaku  diperiksa sekitar 5 jam  dengan menerima 25 pertanyaan.
  Apolos memenuhi panggilan penyidik karena  merasa sebagai warga negara yang baik.  “Inti dari panggilan ini adalah kami dimintai keterangan tentang kegiatan 1 Desember  kemarin,” ujar Apolos Sewa.
 Adapun pertanyaan yang diajukan penyidik  di antaranya  tentang surat pemberitahuan kegiatan ke Polres  Sorong Kota. Di mana menurutnya, setiap kegiatan dan termasuk kegiatan yang dilakukan  sudah sesuai prosedur yakni adanya pemberitahuan ke pihak keamanan.
 “Pada intinya ini mengklarifikasi, nah saya sendiri tidak mengerti klarifikasi yang dimaksud pihak kepolisian, karena kalau klarifikasi berarti ada pihak lain yang berkepentingan, apakah polisi melakukan adanya pihak- pihak lain berkepentingan atau bagaimana, saya tidak mengerti,” tandas Apolos Sewa.
 “Termasuk tadi (Kemarin, Red) saya ditanya  bagaimana mengarahkan massa, kami berkumpul di Aula Marantha karena sudah ada agenda untuk beribadah, kan peringatan itu merupakan peringatan yang ke-50,”ujarnya.  Ia sendiri masih merasa aneh dengan adanya proses yang dilaksanakan pihak kepolisian, lantaran kegiatan yang dilakukanya sudah dilaksanakan setiap tahunnya.
 “Tetapi baru tahun ini begini, sudah dua bulan lebih satu hari, baru dilakukan panggilan dan proses ini,” jelasnya.
 Dijelaskannya,  untuk panggilan pertama dirinya tidak memenuhi panggilan tersebut karena  dalam panggilan pertama terkait dengan dugaan makar. Menurutnya, dugaan makar dapat dikatakan jika sudah ada pidananya.  Ia  sendiri mengaku telah menandatangani berita acara pemeriksaannya di penyidik.
  Menurutnya unsur dugaan makar harus dipenuhi terlebih dahulu, di antaranya adanya pengarahan masa dan menggunakan senjata. Dan perbuatan yang mengancam akan meruntuhkan kekuasaan pemerintah yang sah. Ia berpendapat jika pernyataan makar sangat tidak tepat.
“Di Aula Marantha kami kan beribadah, ada pemerintah yang sah apa di situ, makar harus memenuhi unsur dan syarat,” tegasnya.
  “Oh iya saya akan bertanggung jawab,” tegasnya lagi.  Ia juga menceritakan jika perjuangannya akan tetap berjalan, sebab  Otsus sangat tidak dirasakan oleh rakyat Papua.  (reg/fud)
 
    JPNN.COM | Ketua DAP Sorong Diperiksa Lima Jam
  • Print
  • Email
  • RSS
  • Track Back
  • Facebook
  • Digg
  • Twitter
  • LintasBerita
 
Komentar Anda mengenai berita "Ketua DAP Sorong Diperiksa Lima Jam"
 
  + Other News / Category     
 
Artikel Dahlan Iskan
Tantangan Baru dari Empat Ruas Itu
Oleh Dahlan Iskan Menteri BUMN  TIGA jam sebelum mendarat di New York Sabtu malam WIB, saya ...
Other